News  

Ternyata Kurang Tidur Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental – Jurnal Faktual

Realita.id – Tidur, sebuah kebutuhan dasar manusia yang seringkali diabaikan. 

Tidur yang baik tidak hanya tergantung pada jumlah jam tidur yang kamu dapatkan tetapi juga pada kualitasnya. 

Kekurangan tidur yang berkualitas dapat secara langsung mempengaruhi suasana hati dan tubuh kita.

Dampak Psikologis Kurang Tidur

Kurang tidur bukan hanya membuat mata ngantuk, namun juga menghadirkan gangguan psikologis yang cukup serius. 

Menurut data terkini, kurangnya jam tidur dapat menurunkan tingkat konsentrasi, sehingga aktivitas sehari-hari terganggu. 

Efeknya tidak berhenti di situ. Individu yang kekurangan tidur cenderung mudah tersinggung 

dan merasa lebih stres dibandingkan dengan saat mereka cukup istirahat. 

Perasaan sedih dan marah lebih mudah muncul ketika tubuh kelelahan akibat kurang tidur. 

Namun, masalahnya tidak berhenti di situ. Dalam jangka panjang, 

kurang tidur juga bisa memperburuk kondisi kesehatan mental, seperti meningkatkan risiko depresi dan kecemasan. 

Sebuah peringatan penting bagi kita semua untuk memprioritaskan tidur yang cukup demi kesehatan fisik dan mental yang optimal.

Kurang Tidur dan Kesehatan Mental

Dalam dunia yang semakin sibuk dan terkoneksi secara digital, 

pola tidur yang sehat seringkali menjadi hal yang terabaikan bagi banyak individu. 

Namun, penelitian terkini dalam bidang psikologi 

dan neurosains semakin menegaskan bahwa kurang tidur memiliki implikasi 

yang jauh lebih dalam daripada sekadar mengakibatkan rasa kantuk di siang hari. 

Melalui serangkaian penelitian terbaru, para ahli telah mulai menyingkap dampak negatif kurang tidur terhadap kesehatan mental, 

yang ternyata jauh lebih kompleks daripada yang pernah diduga sebelumnya.