News  

Nasib Pilu Ahmed Shabat, Anak Gaza yang Kehilangan Orang Tua dan Kaki – Realita.id

Realita.idAhmed Shabat, bocah berusia empat tahun asal Gaza, mengalami nasib yang sangat pilu. Dalam kurun waktu sebulan, ia harus kehilangan orang tua dan kakinya akibat serangan udara Israel.

Ahmed adalah salah satu dari ribuan korban sipil yang terluka atau tewas dalam perang antara Israel dan Hamas yang meletus sejak 7 Oktober 2023. Perang ini telah menewaskan lebih dari 11.000 orang di Gaza, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Ahmed tinggal bersama orang tuanya di kota Beit Hanoun, di sudut timur laut Jalur Gaza. Pada 9 Oktober, rumah mereka menjadi sasaran serangan udara Israel yang menewaskan 17 anggota keluarga mereka, termasuk ayah dan ibu Ahmed.

Ahmed sendiri terlempar ke rumah tetangga dan selamat secara ajaib. Satu-satunya yang selamat dari keluarganya adalah adiknya yang berusia dua tahun.

Ahmed dan adiknya kemudian diasuh oleh pamannya, Ibrahim Abu Amsha, di kamp pengungsi Nuseirat, di bagian lain Gaza, selatan Kota Gaza. Namun, nasib malang belum berakhir bagi Ahmed. Rumah pamannya juga menjadi sasaran serangan udara Israel yang melukai kedua kakinya parah-parah.

Ahmed dilarikan ke rumah sakit Shuhada al-Aqsa di Deir al-Balah, sebuah kota lebih selatan lagi, di mana dokter bedah ortopedi Dr Ahmed Zayyan menangani kasusnya.

Dr Zayyan mengatakan bahwa rumah sakit tersebut kelebihan beban dengan pasien yang terluka parah, dan operasi Ahmed harus dilakukan di ruang yang biasanya digunakan untuk persalinan.

“Kami menerima anak ini dengan luka baru. Dia memiliki luka parah di kedua kaki bawah,” kata dokter itu di rumah sakit, berbicara pada Sabtu saat persiapan sedang dilakukan untuk mengoperasi Ahmed.

Dr Zayyan mengatakan bahwa ia harus mengamputasi kedua kaki Ahmed di atas lutut karena luka yang terlalu parah.

“Operasi pada anak itu sulit karena Anda harus menentukan lokasi pembuluh darah, arteri dan saraf, dan mengisolasi dan memisahkannya, yang membutuhkan waktu. Kami mencoba melakukannya secepat mungkin, untuk memberi anak itu darah yang hilang saat ia terluka … Kami berharap yang terbaik.”

Ahmed kini sedang dalam masa pemulihan. Di samping tempat tidurnya, pamannya mengelus wajahnya dan memberinya mobil mainan, tetapi anak itu melemparkannya.

“Dia bertanya padaku berkali-kali, dia ingin keluar dari tempat tidur dan berjalan. Dia bertanya padaku lebih dari sekali, dan aku bilang kita harus menunggu sampai kakinya merasa lebih baik, atau setelah kita minum obat,” kata Abu Amsha.

“Dia tidak merasakan bahwa dia kehilangan kakinya, tetapi kami harus berusaha keras, sama seperti kami berusaha membuatnya lupa orang tuanya, untuk membuatnya lupa ini.”

Perang ini dipicu oleh militan dari kelompok Islam Hamas yang mengamuk di selatan Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, termasuk bayi dan anak-anak, dan menyeret lebih dari 200 orang ke Gaza sebagai sandera, menurut Israel.

Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas dan melancarkan serangan udara, laut dan darat ke Gaza yang padat penduduk yang telah menewaskan lebih dari 11.000 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut pejabat kesehatan Gaza.

Israel menyalahkan korban sipil Palestina pada Hamas, yang dituduh bersembunyi di antara orang biasa untuk menggunakannya sebagai perisai. Hamas membantah ini. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok bantuan internasional berbicara tentang bencana kemanusiaan di Gaza.

“Anak itu tidak hanya kehilangan orang tuanya, dia juga kehilangan kakinya,” kata Abu Amsha. “Dia masih seorang anak. Apa yang dia lakukan untuk pantas mendapatkan ini?”