News  

Masuk Daftar Boikot, Bank of America Terlibat Pinjaman Senjata Israel? – Realita.id

Realita.idBank of America terlibat dalam pinjaman senilai $500 juta untuk Elbit Systems Ltd, perusahaan pembuat senjata Israel yang kontroversial.

Pinjaman tersebut dilakukan bersama lima bank lain, yaitu Wells Fargo, BNP Paribas, Capital One, Regions Bank, dan BMO Harris, cabang Amerika dari Bank of Montreal.

Elbit Systems Ltd adalah perusahaan elektronik pertahanan internasional yang bergerak di bidang aerospace, sistem darat dan laut, komando, kontrol, komunikasi, komputer, intelijen, pengawasan dan pengintaian (C4ISR), sistem pesawat tak berawak (UAS), elektro-optik canggih, sistem ruang angkasa elektro-optik, sistem perang elektronik, sistem intelijen sinyal (SIGINT), data link dan sistem komunikasi dan radio.

Perusahaan ini juga berfokus pada peningkatan platform militer yang ada, mengembangkan teknologi baru untuk pertahanan, keamanan dalam negeri dan aplikasi penerbangan komersial, dan menyediakan berbagai layanan pendukung, termasuk sistem pelatihan dan simulasi.

Elbit Systems Ltd telah menuai kritik dan protes dari berbagai kelompok hak asasi manusia dan aktivis perdamaian karena peranannya dalam pelanggaran hak asasi manusia oleh militer Israel terhadap rakyat Palestina.

Perusahaan ini memproduksi berbagai macam peralatan senjata dan pengawasan yang digunakan oleh militer Israel, termasuk drone bersenjata—salah satunya terlibat dalam pembunuhan empat anak Palestina yang sedang bermain di pantai selama perang Gaza 2014 —dan teknologi pengawasan yang dipasarkan sebagai “teruji lapangan” di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang telah digunakan di perbatasan AS-Meksiko.

Pinjaman yang melibatkan Bank of America dan bank-bank lainnya tidak sejalan dengan bank-bank lain di seluruh dunia, yang telah menekan untuk berhenti berinvestasi di perusahaan tersebut karena pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukannya. Bank Inggris HSBC memutuskan untuk divestasi dari Elbit pada 2018, dan dana-dana di Australia dan Norwegia telah melarang investasi di perusahaan tersebut karena memproduksi amunisi cluster, yang dibantah oleh Elbit.

Namun, pinjaman dari Bank of America dan bank-bank lainnya merupakan bagian dari dukungan yang meningkat dari bank-bank Kanada, setelah Scotiabank menjadi pemegang saham asing terbesar Elbit tahun lalu. Lebih dari 10.000 orang telah menandatangani petisi SumOfUs yang meminta Scotiabank untuk divestasi.

SumOfUs meminta pertemuan dengan BMO dua kali pada bulan November dan kedua permintaan tersebut tidak dijawab, kata manajer kampanye senior SumOfUs, Angus Wong, kepada The Breach.

“Pasti mengejutkan mendengar bahwa semakin banyak bank Kanada yang mengantri untuk berinvestasi di perusahaan ini,” kata Michael Bueckert, wakil presiden Canadians for Justice and Peace in the Middle East.

Sebagai nasabah BMO, Bueckert mengatakan ia merasa “jijik” mengetahui kabar tersebut.

“Pemerintah Kanada tidak tepat memberikan contoh yang baik” bagi bank-bank tersebut, kata Bueckert kepada The Breach. Pemerintah Liberal federal menghabiskan lebih dari CAD$44 juta untuk kontrak dengan Elbit untuk drone pengawasan dan sistem “manajemen pertempuran”

“Kanada menunjukkan kepada warga Kanada bahwa Elbit adalah perusahaan yang sah dan tidak apa-apa untuk berbisnis dengan mereka,” kata Bueckert. “Kita perlu menekan bank-bank, tapi kita juga perlu menekan pemerintah Kanada—tidak seharusnya ada hubungan bisnis dengan perusahaan yang begitu terlibat dan bersalah dalam kejahatan perang.”