oleh

Ilmuan Temukan 24 Varian Virus Corona Terbaru

realita.id – Ketika pandemi dimulai tahun lalu, para ilmuwan menemukan fakta bahwa virus corona tampaknya berpindah dari kelelawar ke manusia. Kini, setahun pandemi, para ilmuwan kembali khawatir bahwa virus corona lain akan menyerang lagi, baik dari kelelawar ataupun hewan lainnya.

Setahun terakhir ini, ahli virus Edward Holmes dari University of Sydney dan rekan-rekannya menjebak beberapa ratus kelelawar di bagian kecil provinsi Yunnan di China Selatan, mengambil sampel air liur, urin, dan kotoran kelelawar. Kemudian mereka mencari gen virus corona di dalam sampel tersebut. Apa yang mereka temukan mengejutkannya.

“Jadi di area yang sangat kecil ini yang kami sampel, sekitar 1.100 hektar, terdapat jumlah virus di kelelawar yang luar biasa,” kata Holmes, yang melaporkan temuannya secara online minggu lalu, seperti dilansir dari laman NPR.

Holmes dan timnya menemukan bahwa kelelawar menyimpan 24 varian virus corona baru, termasuk empat yang terkait erat dengan virus yang menyebabkan Covid-19, atau SARS-CoV-2, dan tiga virus yang terkait erat dengan SARS-CoV, yang menyebabkan wabah yang lebih kecil di masa lalu tahun 2003.

Selain itu, kata Holmes, spesies kelelawar yang membawa virus ini banyak ditemukan di sebagian besar Asia Tenggara. “Jadi bayangkan jika Anda menjalankan eksperimen kami di seluruh Asia Tenggara. Anda akan menemukan keragaman virus corona yang menakjubkan, dan jumlahnya sangat banyak,” kata Holmes.

Dan tergantung bagaimana Anda mendefinisikan spesies virus, kata Holmes, kemungkinan ada ribuan jenis virus korona di seluruh dunia. “Kami baru mulai di permukaan,” katanya.

Dan patogen ini tidak hanya berkumpul di kelelawar. Banyak jenis hewan yang membawa virus ini, termasuk anjing, kucing, burung, ayam, babi, dan hewan pengerat lainnya.

Sekarang dua pertanyaan besar adalah: Seberapa sering virus ini melompat dari hewan ke manusia, dan seberapa sering mereka membuat orang sakit?

Pada tahun 2018 lalu, para ilmuwan di EcoHealth Alliance mencoba menjawab pertanyaan itu di komunitas dari Tiongkok selatan, termasuk desa-desa di provinsi yang sama tempat Holmes menjebak kelelawar. Tim mengambil darah dari sekitar 400 orang dan mencari tanda-tanda antibodi virus corona dalam darah mereka.

Di satu daerah, mereka menemukan bahwa hampir 3% orang telah terinfeksi virus corona yang tidak diketahui dalam beberapa tahun terakhir. “Itu cukup tinggi,” kata Peter Daszak, yang membantu memimpin penelitian. #ct

Komentar