News  

Bisakah 2045 Kita Anti Microplastik Demi Bumi Ini? – Jurnal Faktual

Realita.id – Jakarta, 10 Januari 2024 – Polusi plastik menjadi salah satu masalah lingkungan yang paling mendesak saat ini.

Setiap tahun, lebih dari 430 juta ton plastik diproduksi di seluruh dunia, dan dua pertiganya adalah produk berumur pendek yang segera menjadi sampah, mengisi lautan dan, seringkali, masuk ke rantai makanan manusia.

Pada Hari Lingkungan Hidup Dunia tahun ini, 5 Juni, isu polusi plastik akan menjadi fokus utama.

Salah satu warisan paling merusak dan berumur panjang dari krisis polusi plastik adalah mikroplastik, ancaman yang semakin besar bagi kesehatan manusia dan planet.

Mikroplastik adalah partikel plastik kecil yang hadir di barang-barang sehari-hari, seperti rokok, pakaian, dan kosmetik.

Penelitian Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) menunjukkan bahwa penggunaan terus-menerus dari beberapa produk ini meningkatkan akumulasi mikroplastik di lingkungan.

Mikroplastik, yang bisa berdiameter hingga lima milimeter, masuk ke laut dari pecahan sampah plastik laut, limpasan dari perpipaan, kebocoran dari fasilitas produksi, dan sumber lainnya.

Ketika tertelan oleh kehidupan laut seperti burung, ikan, mamalia, dan tumbuhan, mikroplastik memiliki efek toksik dan mekanik, yang mengakibatkan masalah seperti pengurangan asupan makanan, sesak napas, perubahan perilaku, dan perubahan genetik.

Selain masuk ke rantai makanan melalui makanan laut, manusia juga bisa menghirup mikroplastik dari udara, menelannya dari air, dan menyerapnya melalui kulit.

Mikroplastik telah ditemukan di berbagai organ manusia, bahkan di plasenta bayi baru lahir. Laporan UNEP tahun 2021 From Pollution to Solution memperingatkan bahwa bahan kimia dalam mikroplastik “berkaitan dengan dampak kesehatan yang serius, terutama pada wanita”.

Dampak ini dapat mencakup perubahan pada genetika manusia, perkembangan otak, dan tingkat pernapasan, di antara masalah kesehatan lainnya.

“Lingkup dampak bahan kimia berbahaya dan mikroplastik pada fisiologi baik manusia maupun organisme laut masih baru dan harus diprioritaskan dan dipercepat di Dekade Ilmu Pengetahuan Laut untuk Pembangunan Berkelanjutan ini,” kata Leticia Carvalho, Kepala Cabang Laut dan Air Tawar di UNEP.

“Namun, tindakan yang membatasi penyebaran dan prevalensi mereka pasti akan bermanfaat bagi kesehatan jangka panjang kita dan kesejahteraan ekosistem laut dan sekitarnya,” tambahnya.

Uni Eropa (UE) bertujuan untuk mengurangi pelepasan mikroplastik sebesar 30% pada tahun 2030.

Hal ini akan dicapai dengan mengurangi polusi plastik (karena ini terurai menjadi mikroplastik), membatasi penggunaan mikroplastik yang sengaja ditambahkan ke produk, dan mengurangi pelepasan mikroplastik yang tidak disengaja.

Namun, langkah-langkah ini mungkin tidak cukup untuk mengatasi masalah yang semakin memburuk. Menurut laporan dari lembaga nirlaba Pew Charitable Trusts, polusi mikroplastik global akan berlipat ganda pada tahun 2040 jika tidak ada tindakan yang diambil.

Siegfried Schmuck, yang bekerja di bidang konservasi laut untuk Pew, mengatakan: “Tindakan terbaik industri sudah ada tetapi mereka bersifat sukarela selama lebih dari tiga dekade dengan sedikit penerapan.”

Untuk itu, WWF menyerukan negara-negara untuk mengadopsi perjanjian global yang mengikat secara hukum melawan polusi plastik di Sidang Lingkungan PBB untuk menghentikan krisis ini.

Perjanjian tersebut harus mencakup target ambisius untuk mengurangi produksi dan penggunaan plastik, meningkatkan pengelolaan limbah plastik, dan mempromosikan solusi berbasis alam untuk mengurangi dampak plastik pada keanekaragaman hayati dan kesehatan manusia.

“Semua bukti menunjukkan bahwa kontaminasi plastik di laut tidak dapat dipulihkan. Setelah tersebar di laut, limbah plastik hampir tidak mungkin diambil kembali. Ia terus terurai dan konsentrasi mikro- dan nanoplastik akan terus meningkat selama beberapa dekade. Menargetkan penyebab polusi plastik jauh lebih efektif daripada membersihkannya setelahnya,” kata Schmuck.