News  

Bagaimana Legenda Geelong Michael Turner Melawan Kanker Pankreas – Jurnal Faktual

Realita.idMichael Turner tidak asing dengan tantangan. Sebagai mantan kapten dan pemain sayap Geelong Cats, dia menghadapi beberapa lawan terberat di AFL selama karirnya yang berlangsung 179 pertandingan.

Namun, tidak ada yang bisa mempersiapkannya untuk pertarungan terbesar dalam hidupnya: kanker pankreas.

Turner, 69, didiagnosis menderita penyakit mematikan ini pada Januari tahun ini, tepat ketika dia sedang berduka atas kehilangan ibunya.

Dia diberi prognosis suram enam hingga 12 bulan untuk hidup, dengan peluang bertahan hidup yang sangat tipis.

“Saya terkejut dan hancur,” kata Turner kepada News Corp. “Saya tidak memiliki gejala, tidak ada rasa sakit, tidak ada apa-apa. Saya hanya pergi untuk pemeriksaan rutin dan mereka menemukan tumor di pankreas saya.”

Kanker pankreas adalah salah satu bentuk kanker yang paling agresif dan mematikan, dengan tingkat bertahan hidup lima tahun kurang dari 10 persen.

Penyakit ini seringkali tidak memiliki tanda peringatan dini dan biasanya terdeteksi pada tahap lanjut, ketika telah menyebar ke organ lain.

Turner memutuskan untuk berjuang demi hidupnya, dengan dukungan dari istrinya Karen, ketiga anaknya, dan tujuh cucunya.

Dia menjalani operasi kompleks yang disebut Prosedur Whipple, yang melibatkan pengangkatan setengah pankreasnya, kantung empedunya, sebagian ususnya, dan dua pembuluh darahnya.

Operasi tersebut berlangsung sembilan jam dan mirip dengan transplantasi organ.

“Mereka pada dasarnya memotongmu dan memasangmu kembali dengan cara lain,” jelas Turner. “Itu sangat berisiko dan sangat menyakitkan.”

Dia kemudian menjalani 12 putaran kemoterapi, yang sangat mempengaruhi tubuh dan semangatnya.

Dia kehilangan 16kg, menderita kelelahan ekstrem, masalah pencernaan, dan perubahan persepsi rasa.

Dia kesulitan makan dan minum, dan harus bergantung pada tabung makan untuk nutrisi.

Dia juga harus mengatasi stres emosional menghadapi kematian, dan mempersiapkan pemakamannya.

“Saya tidak pernah takut mati. Yang saya takuti adalah, dan yang saya hilang selama 10 bulan itu, adalah kualitas hidup saya,” katanya.

Dia juga harus menghadapi tragedi lain, ketika istrinya Karen terlibat dalam kecelakaan mobil serius yang membuatnya mengalami beberapa cedera.

Dia pulih setelah menghabiskan dua minggu di rumah sakit, tetapi itu menambah lapisan kesulitan dalam perjalanan mereka yang sudah sulit.

Turner mengatakan dia beruntung memiliki dukungan dari keluarganya, teman-temannya, dan komunitas sepak bola, yang mendukungnya dan membantunya melewati perawatannya.

Dia juga menghargai spesialisnya, Dr. Andrew Haydon dan Dr. Mehrdad Nikfarjam, atas keahlian dan perawatannya.

Dia mengatakan dia terinspirasi oleh kisah-kisah penyintas kanker pankreas lainnya, seperti pembawa acara Jeopardy! Alex Trebek dan mantan pelatih AFL Neale Daniher, yang telah hidup dengan penyakit ini selama bertahun-tahun.

Dia juga mendapatkan kekuatan dari keyakinannya, dan cintanya pada selancar, yang dia harap bisa dilanjutkan suatu hari nanti.

Setelah menyelesaikan kemoterapinya pada Oktober, Turner menerima kabar terbaik yang mungkin: hitungan kanker darahnya, yang awalnya 700, telah turun menjadi 25, menunjukkan peningkatan yang signifikan.

Dia mengatakan dia merasa “sangat bersyukur” dan “optimis” tentang masa depannya.

“Saya mendapatkan kembali hidup saya, mendapatkan kembali gaya hidup saya. Saya kembali ke 70kg dan saya merasa sangat baik,” katanya.

“Saya bisa bepergian ke Selandia Baru untuk melihat anak laki-laki saya dan pasangannya, dan saya menantikan untuk merayakan Natal dengan cucu-cucu saya.”

Dia mengatakan dia realistis tentang kemungkinan kanker kembali, tetapi dia bertekad untuk menikmati setiap momen yang dia miliki.

“Saya tidak bisa menjalani operasi dan kemoterapi lagi. Jika itu kembali, itu hanya akan menjadi radioterapi,” katanya.

“Tapi saya adalah salah satu yang beruntung. Saya telah mengalahkan peluang dan saya masih di sini.”

Turner mengatakan dia ingin berbagi ceritanya untuk meningkatkan kesadaran dan dana untuk penelitian kanker pankreas, dan memberi harapan kepada pasien lain dan keluarga mereka.

Dia mengatakan dia bangga dengan warisannya sebagai juara Geelong, mantan kapten, anggota Tim Abad Ini, dan bos Geelong Falcons selama 25 tahun.

Tapi dia mengatakan pencapaian terbesarnya adalah keluarganya, dan hadiah terbesarnya adalah hidupnya.

“Saya telah memiliki kehidupan yang indah, karir yang indah, keluarga yang indah. Saya telah diberkati,” katanya.

“Saya tidak tahu berapa lama saya punya, tapi saya akan memanfaatkan sebaik mungkin.”